Pages

Senin, 07 Juni 2010

Biografi Tetsuko Kuroyanagi (Totto Chan)

Biografi

Tetsuko Kuroyanagi lahir 9 Agustus 1933 di Tokyo. Tetsuko Kuroyanagi adalah seorang aktris Jepang internasional yang terkenal, seorang pembawa acara talk show, seorang penulis buku anak terlaris , World Wide Fund untuk penasihat Alam, dan Goodwill Ambassador untuk UNICEF. Dia terkenal dengan karya amal, dan dianggap sebagai salah satu selebriti Jepang pertama yang mencapai pengakuan internasional. Pada tahun 2006, Donald Richie dimaksud Kuroyanagi dalam bukunya Potret Jepang: Foto-foto Orang yang berbeda-beda sebagai "yang paling populer dan dikagumi wanita di Jepang" .



Awal Kehidupan

Tetsuko Kuroyanagi lahir di Nogisaka, Tokyo pada tahun 1933. Ayahnya seorang pemain biola dan concertmaster. Totto-chan adalah nama panggilan Tetsuko Kuroyanagi saat masih anak-anak. Menurut Memoar Otobiografinya 1981, Kuroyanagi pergi ke SD Tomoe (Tomoe Gakuen) ketika ia masih muda. Setelah itu, ia belajar di Tokyo College of Music, jurusan opera, karena ia bermaksud untuk menjadi seorang penyanyi opera. Setelah lulus dari Universitas Tokyo Ongaku pada tahun 1979, dia tertarik untuk bertindak dalam industri televisi hiburan, sehingga dia bergabung di Tokyo Hōsō Gekidan dan pelatihan di Mary Tarcai Studio di New York. Selanjutnya, ia menjadi aktris Jepang pertama yang dikontrak ke Jepang Broadcasting Corporation (NHK).

Karier

Setelah menyuarakan Lady Penelope dalam serial TV Thunderbirds. Kuroyanagi pertama kali menjadi terkenal pada tahun 1975 ketika ia mendirikan program televisi sore "Tetsuko's Room" (Tetsuko no heya), yang merupakan talk show pertama di televisi Jepang. Pertunjukkan itu disiarkan oleh saluran televisi swasta Asahi Televisi, dan fitur diskusi Kuroyanagi dengan selebriti dari berbagai bidang, termasuk televisi, olahraga dan politik. Tetsuko’s Room yang sangat sukses, dan Kuroyanagi mulai disebut sebagai “fenomena" di Jepang, dalam kontradiksi dengan citra "budak dan" sebagai seorang istri” perempuan pada televisi Jepang. Data statistik menunjukkan bahwa, pada awal 1990-an, Kuroyanagi telah mewawancarai lebih dari dua ribu tamu Jepang dan asing. Hal ini mengakui bahwa hangat sebagai pewawancara dan seni ketrampilan berbicara merupakan faktor yang membuat program TV hidup lama. Dia juga akrab dengan para penonton Jepang dengan penampilan biasa-nya di acara televisi kuis "Misteri Dunia".
1981 menandai sebuah titik balik dalam karirnya, sebagai anak-anak Kuroyanagi menerbitkan bukunya Totto-chan, Gadis Cilik di Jendela, di mana Kuroyanagi menulis tentang nilai-nilai pendidikan konvensional yang ia terima di sekolah Tomoe Gakuen dasar selama Perang Dunia II, dan gurunya Sosaku Kobayashi. Buku ini dianggap memoar masa kecilnya, dan setelah rilis, menjadi buku laris dalam sejarah Jepang. Buku ini pertama kali diterjemahkan ke Bahasa Inggris tahun 1984 oleh Dorothy Britton, dan diterbitkan di lebih dari 30 negara.


Kerja Amal

Kuroyanagi dikenal secara internasional saat dia meningkatkan amal dan dana bekerja. Ia mendirikan Yayasan Totto, dinamai eponymous dan otobiografi-nya pendukung buku Totto-chan, Gadis Cilik di Jendela. Yayasan kereta aktor profesional tuli, menerapkan visi Kuroyanagi yang membawa teater untuk orang tuli.
Pada tahun 1984, sebagai pengakuan atas karya amal nya, Kuroyanagi diangkat menjadi Goodwill Ambassador untuk UNICEF, menjadi orang pertama dari Asia untuk memegang posisi ini. Selama akhir 1980-an dan 1990-an, ia mengunjungi negara-negara berkembang di Asia dan Afrika untuk karya amal dan misi Goodwill, membantu anak-anak yang menderita dari bencana dan perang serta meningkatkan kesadaran internasional situasi anak-anak di negara-negara miskin. Kunjungannya ke Angola pada tahun 1989 adalah pertama dicatat VIP kunjungan dari Jepang ke negara ini, dan ditandai menjadi tonggak sejarah hubungan diplomatik antara Jepang dan Angola . Kuroyanagi telah meningkatkan lebih dari $ 20 juta untuk program UNICEF bahwa dia telah terlibat dalam kampanye melalui televisi dana.Dia juga menggunakan royalti dari bukunya laris, Totto-chan, untuk memberikan kontribusi kepada UNICEF. Kuroyanagi juga berpartisipasi dalam UNICEF internasional ‘Katakanlah Ya untuk kampanye Anak-anak’, selebriti lainnya.
Pada tahun 1997, Kuroyanagi menerbitkan buku “Totto-chan Anak”, yang didasarkan pada pengalamannya bekerja sebagai UNICEF Goodwill Ambassador 1984-1996. Kuroyanagi adalah direktur cabang Jepang dari Wildlife World Dana.
Kuroyanagi telah dua kali membawa Theater Tunarungu Nasional Amerika ke Jepang, bertindak dengan mereka dalam bahasa isyarat.


Tanda-tanda jasa

Untuk keterlibatannya di media dan hiburan televisi, Kuroyanagi memenangkan Budaya Jepang Broadcasting Award, yang merupakan kehormatan tertinggi televisi di Jepang. Sejak itu, dia telah terpilih 14 kali sebagai pembawa acara televisi favorit di Jepang, untuk pertunjukan Tetsuko’s Room.
Pada tahun 2000, Kuroyanagi menjadi penerima pertama dari Global Leadership Award untuk Anak-anak, yang didirikan oleh UNICEF di ulang tahun ke-10 tahun 1990 World Summit for Children. Pada bulan Mei 2003, Kuroyanagi diterima Order of the Sacred Treasure dalam pengakuannya dua dekade pelayanan untuk anak-anak di dunia.


Partial Filmografi

# Breaking of Branches is Forbidden (voice actor) (1968)
# Summer Soldiers (1972)
# The Book of the Dead (voice actor) (2005)


Referensi:
http://en.wikipedia.org/wiki/Tetsuko_Kuroyanagi
http://www.cc.kyoto-su.ac.jp/information/famous/kuroyanagit2.html
Buku Totto-Chan : Gadis Cilik di Jendela


10 komentar:

Wiwied mengatakan...

banyak yah yang menyukai totto chan
aku sebenernya bener, belum pernah membaca
^-^

aku udah approve FB muyah
makasih banyak dah add
oh yah... ada foto baru di hum ku
butuh masukan
bantu2 masukan yah
heheheh
salam semangat

akhatam mengatakan...

Wahh hebatt kali... baru dengerr nih.. bta, tx buatt infonya.. lam kenall ajahh

Fitria mengatakan...

@ Wiwied : yupz.. sama-sama mbak. Insya Allah Fit komen2 deh

@Akhatam : ya,..Lam kenal jg

Seragam TPA mengatakan...

aku masih inget ketika pak KObayashi bertanya pada toto-chan "apa yg ada dibenakmu". So orang g boleh menghakimi apa yg sedang difikirkan anak kecil.

Princess of Tha mengatakan...

aku p'nah bca bku totto-chan yg 1dan2
Yg ke2 bnr2 m'bwt qta b'sykur krn lhr d negara damai..
miris liat ank2 yg kurus cma tlang b'blt kulit doang..ayo smw bca yg ke2"Totto-chan's children"

Anonim mengatakan...

Membaca buku toto chan's children betul-betul membuka mata hati kita akan bgtu banyaknya anak2 yg krg beruntung di dunia ini..bersyukurlah atas apa yg kt dpt selama ini dan jgn lupa berbagi..

sonya utami mengatakan...

aku juga nemu bukunya di perpus keren banget totto channn dan dari bukunya aku bisa bersukur banget bisa hidup layak :D

Linda Vanoey mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
farida damaryani mengatakan...

Asslm. Makasih ya mba Fitria, sy jadi tahu kiprah si Totto Chan setelah dewasa, sy dulu pertama kali baca buku Totto chan tahun 94 di perpus daerah kota Bekasi, saat itu sy masih SMP Terus dapet juga yang dr Gramedia. Mendirikan sekolah seperti Tomoe menjadi salah satu cita cita saya. Memang buku Totto Chan layak jadi buku wajib keluarga

suleman asep mengatakan...

hiks, lagi nyari-nyari tentang totto-chan nemu ini. Makasih artikelnya. salam kenal...



chandratatian.blogspot.co.id